10 December 2010

Lesung Idaman Kalbu

                                                            Image : Google
Raser-raser orang Melayu leh idup ker tanpa lesung batu? Hah...melayu sorang ni dah try pun..kunun-kunun...terrorlah..semua bohh ajerr..dalam putera blender tu...hampeh...sambal belacan tak hensem langsung sudahnya....
Dari Econsave ke Kedai 2 hengget...singgah plak ke Tesco...drop by gak kat Jusco...masih tak terjumpa jugak lesung batu idaman. Apsallah Ikea tak jual lesung batu ek..mesti cool....hehehe...
Lesung batu camner yang ko nak wahai Puan Alin Marlini??
Selalu aku tengok lesung batu ni samer jek pattern nye..tapi sejak aku lihat  Lesung Batu Abg Mat Gebu aku jadi tertawan. Aku ada gak tanya kat dia..tapi still belum ada jawapan.Barangkali lesung batu turun temurun kot...
Korangggggg........(dengan gaya manja ala2 Ella).......kalau korang tertengok ker...terpandang ker...terlihat ker...terdaring ker..terjumpa ker..terusher ker...
Koranggg bagitaulah aku ye...aku nak sangat nih...

Transfer ke PPUM

8.12.2010

Appoinment pertama di Perubatan Universiti Malaysia (PPUM). Babah angkut sekali Mama dan kakak Balqis jadi peneman. Dalam kereta dah standby satu beg baju dan kelengkapan adik Qayyum. Kot-kot kena tahan wad takdelah nak ulang alik nanti.




Seluar tak boleh nak pakai ... kenalah guna kain pelekat. 

Memandangkan luka Qayyum masih belum kering sepenuhnya, doktor tak boleh nak cabut arial dan simen kaki. Nanti lagi mudarat. Kena tunggu appointment kedua 29.12.2010 untuk tindakan lanjut.

27 November 2010

Terima Kasih Dan Tolong Doakan

18.10.2010 - 26.10.2010 (Hari ke 9 - 17)

Dekat 10 hari aku tak kerja. Berat hati sebenarnya tapi tugas mencari rezeki harus diteruskan.

Hari ni dah 5 hari aku keje. Hari ini jugak dah 17 hari Qayyum Bos-bosku jugak memahami keadaan namun kerja tetap kerja. Terima kasih jugak pada teman-teman sekerjaku yang sanggup nak bagi cuti dorang pada aku memandangkan cutiku telah habis terutama Abg Su dan Khairull. Tapi mana mungkin boleh kan. 

Jujurnya aku tidak tenang di tempat kerja. Mujur aku punya mak yang sanggup berkorban untuk cucunya. Terima kasih mak. Segala budi dan jasa mak takkan orang lupakan. Jika Qayyum baca kisahnya dalam blog mama, mama harap Qayyum dapat membalas budi nenek satu hari nanti.

Aku mendapat panggilan dari mak. Qayyum akan di tukar ke Pusat Perubatan Universiti Malaya (PPUM). Alamak. Jiwa raga aku mula bergetar. Macam-macam yang berlegar di fikiran aku. Ya!Allah permudahkanlah urusan anakku Firhan Qayyum. Engkau jauhilah dia dari kesakitan. Engkau sembuhkan dia Ya!Allah... 

Rupanya, 2-3 hari hari Qayyum dah dibenarkan pulang ke rumah. Lega rasanya. Lepas ni Qayyum kena refer pakar di PPUM pulak. 


Arial tv pun kena bawak balik jugak ... hehehehe ...

29.10.2010 (Hari ke 20)

Alhamdulillah. Genap 20 hari jadi penghuni hospital, doktor benarkan Qayyum pulang. Sujud syukur ku kepada hadrat illahi.

Aku nak ucapkan jutaan terima kasih pada mak, abah, adik-adik, saudara-mara, sahabat-sahabat yang dikenali mahupun tidak dikenali yang sentiasa bagi kata-kata semangat pada kami sekeluarga. Pada majikan dan rakan sekerja yang memahami jiwa lemah ini. Terima kasih atas ucapan dan doa-doa anda semua. Hanya Allah yang dapat membalasnya. Tolong doakan selalu agar Firhan Qayyum pulih sepenuhnya.

18 November 2010

Pengalaman Beraya di Hospital

17.10.2010 (Rabu)
Hari kelapan …
Allah... huakbar ... Allahhhu ... akbar! Laillahiallah... allahuakbar!

Harini raya aidiladha. Sayunya dengar takbir raya pagi itu. Seisi keluarga tidak ceria pada hari itu. Lebih-lebih nenek. Nenek sampai tiada daya nak masak juadah raya. Aku yakinkan mak untuk masak jer. Qayyum mesti tak sabar nak makan nasi impit kuah lodeh nenek.

Pertama kali seumur hidup beraya di hospital walaupun raya haji. Kalau raya puasa, tak dapat ku bayangkan ...nampaknya raya kali ini memang menuntut pergorbanan yang besar buat kami sekeluarga.

Seawal jam 7 pagi aku bergegas ke hospital Sungai Buloh dengan bekalan juadah raya khas buat suamiku dan Qayyum. Suamiku juga ku bekalkan baju melayu untuk sembahyang raya.

Aku tak kuat sebenarnya pabila melangkah ke wad Qayyum. Namun aku harus kuat demi mereka. Ku tahan air mata sambil dengar takbir raya.


Bespren Qayyum kat hospital. Terima kasih babah kerana telah menjadi babah yang awesome untuk Qayyum.



Rindu kakak kepada adiknya setelah 8 hari tak jumpa. 

Sepatutnya kakak tak dibenarkan tengok adikpun sebab bawah umur. Tapi atas budi bicara dengan staff  hospital dan memandangkan haritu hari raya ... dapatlah kakak melepaskan rasa rindu dengan adik walaupun selalu gaduh.

Semua pakat melawat Qayyum haritu. Sedara mara kat Paya Jaras semua beraya kat hospital. Terima kasih. Terhibur hati kami.

Aku harus redha dengan ujian ini. Aku teringat kata sahabatku, Salleh. Kau harus bersyukur anak kau masih bernafas ... macamana dengan orang yang kehilangan anak. Mati? Ye. Aku redha dan aku tahu ini baru ujian kecil yang Allah berikan supaya aku makin dekat denganNya.

Apa yang perlu aku lakukan sekarang, aku harus terus berusaha dan berdoa bersungguh-sungguh.

17 November 2010

Mama Tahu Adik Kuat

15.11.2010 (Isnin) 
Hari keenam …
Pejam celik, hampir seminggu kami berkampung di Hospital Sungai Buloh (HSB). Begitu pantas masa berlalu. Terima kasih buat staff dan misi di wad kanak-kanak tersebut sebab sepatutnya hanya seorang penjaga dibenarkan menunggu pesakit. Tetapi dalam kes Qayyum … setiap hari aku dan suami yang menemankan Qayyum. Alhamdulillah … Tuhan permudahkan urusan kami sekeluarga.
Hari ini semangat aku lain macam sikit. Lebih bersemangat gamaknya. Sepanjang 6 hari aku setia ulang alik dari Paya Jaras ke HSB. Sepanjang perjalanan aku dari rumah menuju ke HSB memang penuh debaran. Setiap kali itu jugak aku terus berdoa agar segala urusan Firhan Qayyum dipermudahkan. Semoga diberi kesihatan lebih baik dari semalam buat Qayyum.
Hari ini baru ada kekuatan buatku untuk melihat sendiri bagaimana kaki Qayyum dicuci. Masih penuh drama cuma sudah kurang babak sebak sedikit dari Qayyum. Bayangkan, sambil main psp … dia boleh menjerit … menangis … kelakar pulak budak-budak praktikal tu melihat teletah Qayyum. Semua dah kenal Qayyum. Sampaikan misi tanya  …
"Dah taknak tembak hospital lagi ke Qayyum?” kekeekekeke … Dia senyum sendiri.
& 16.11.2010 (Selasa)

Hari ketujuh …
Hari ni Qayyum dikunjungi cikgu tadika dia. Air mata aku mengalir lagi bila bercerita tentah Kisah Qayyum pada cikgunya.
Cikgu datang bawa sijil dan gambar kelas Qayyum. Sepatutnya 3 hari selepas hari kejadian tersebut, sijil dan gambar tersebut diserahkan pada pelajar. Tapi takde rezeki untuk Qayyum bersama-sama kawan-kawannya yang lain.
Sayunya aku melihat wajah manis Qayyum sambil tersebut lebar dalam potret kelasnya. Jauh disudut hati aku masih berkata … kalaulah masa boleh kuputar …. Huhuhuhu …
Esok dah raya haji. Beraya kat hospital nampaknya kami 3 beranak.

Terima Kasih Pelawat

13.11.2011 (Sabtu) & 14.11.2011 (Ahad)
Hari keempat & kelima …
Syukur. Dari hari pertama, tak berhenti orang datang melawat Qayyum. Tak berhenti orang mendoakan buat Qayyum. Hanya Allah yang mampu membalas kebaikan korang.
Dan babah masih setia menjadi penghuni wad kanak-kanak jugak. Betapa besar pengorbanan dia sebagai seorang suami dan babah.


Terima kasih acik akir dan nekpah yang kerap tengok Qayyum.
Qayyum pun naik pelik sebab hari-hari ada orang melawat dia.
"Mama ... kenapa orang asyik tengok adik jek?"
"Adik kan artis .. tu pasal semua orang datang tengok adik" jawab babah.
Semakin hari Qayyum semakin ceria. Babah kata sepanjang malam dia tak banyak masalah dan kerenah sepanjang di wad kanak-kanak tersebut. Takde merengek. Takde menangis. Cuma bila waktu nak tidur … disuruh urut kaki … disuruh garu badan ... babah layan je.
Sudah muak makanan hospital, Qayyum mintak sambal. Dia memang suka makan sambal. Cuma sekarang kena pantang sikit makan nanti takut luka lambat sembuh nanti. Haritu aku masakkan sambal dan bubur nasi. Berselera dia makan.

Aku ikhtiar belikan gel gamat Healin jugak. Khasiatnya supaya luka dalaman cepat sembuh dan menguatkan tulang. Setiap hari aku berdoa agar ada keajaiban akan berlaku pada Qayyum.

Dah makan sambung main psp.
Sebelum ni 3 katil di wad Qayyum semuanya baby. Hari itu ada budak dalam 10 tahun masuk ke wad sama ngan Qayyum. Barulah Qayyum ada kawan. Dialah selalu temankan Qayyum dan berbual dengan Qayyum. Alhamdulillah. Semakin ceria Qayyum.
Nasib ada psp … taklah Qayyum rasa jemu. Kan tak boleh berjalan … bergerak sangat pun tak boleh … bila layan psp tu boleh hilangkan bosan dia.
Setiap kali datang ke hospital … aku akan bawa sesuatu untuk Qayyum. Bila nampak aku bawak barang mainan barulah dia tersenyum lebar. Berapa banyak duit habis? Aku dah tak kisah pasal kewangan janji Qayyum bahagia. Duit boleh dicari tapi bahagia tiada gantinya.
Sepanjang rutinku ke hospital setiap hari, aku amat berterima kasih buat mak, abah , adik-adik dan terutama sekali kakak Balqis. Terpaksa bersendirian menjaga diri sendiri di rumah bersama atuk dan nenek. Jumpa kakak Balqis seawal pagi dan lewat malam jer. Dah 5 hari jugaklah dia tak jumpa babah dan adik Qayyum. Nasib baik dia sangat memahami walaupun baru berusia 9 tahun. Terima kasih kakak kerana memahami situasi mama dan babah.

16 November 2010

Trauma Dressing Kaki

12.11.2010 (Jumaat) 
Hari ketiga ...
Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul ...
Sudah 3 hari kami berkampung di wad kanak-kanak Hospital Sungai Buloh (HSB). Sudah 3 hari juga menjadi rutinku berulang alik ke HSB kerana hanya salah seorang penjaga yang dibenarkan menemankan pesakit waktu malam.

Seawal jam 8 pagi aku akan ke HSB dan selewat 8.00 malam aku pulang rumah. Malah … sudah 3 hari jugak suamiku tidak keluar-keluar dari hospital. Qayyum taknak aku menemankannya. Dia mahu babah yang temankan tidur malamnya. Mungkin lebih selesa dan mungkin dia tak mahu melihat aku asyik menangis sahaja.
Bantal busuk memang tak dapat dipisahkan ...
Alhamdulillah. Keputusan dari pembedahan tersebut, kaki Qayyum cantik merah. Leganya hati aku ketika itu. Tapi pagi itu, Qayyum demam kata suamiku. Panas badannya. Aku mula risau lagi. Doktor kata mungkin akibat dari pembedahan dulu semalam. Tapi tidak boleh dibiarkan takut melarat. Aku jelumkan dengan tuala basah. Paksa makan dan minum susu.
Perkara paling aku tidak suka ialah bila misi dan budak praktikal nak dressing kaki Qayyum. Aku sebenarnya tak sanggup nak melihat Qayyum menangis menahan sakit. Malahan setiap kali para misi dan budak praktikal nak buat dressing kakinya, aku akan lari keluar. Lari sejauhnya. Tak sanggup melihat dia menjerit kesakitan. Korang baying jika kita sendiri luka sedikit pun kemain sakitnya inikan pulak budak 6 tahun …
Qayyum pulak ... setiap kali cuci kaki mesti dia buat drama yang mencuit hati semua penghuni yang menginap wad sama dengan Qayyum. Sambil dicuci kakinya, dia akan menjerit ... menangis ... meronta sambil memanggil nama atuk ... nenek ... kakak ... makngah ... moksu ... nama orang-orang yang tiada bersamanya ketika itu. Nak kata kelakar ... sedih pun ada. Semua penghuni wad tersebut dah paham dengan kerenah Qayyum. Ada jugak peneman-peneman pesakit datang membantu suamiku menenangkan Qayyum.
Perasaan lega setiap kali selepas cuci kaki ...
Dan setiap kali usai kakinya dicuci … aku akan masuk semula dan setiap kali itulah Qayyum akan mengerling mata sembabku. Dia memang tak suka tengok aku menangis. Tu pasal dia lebih suka babah dia yang menemaninya dari aku. Anakku Qayyum ... sebenarnya dia dapat membaca isi hatiku ... huhuhuhu ...

Pembedahan Berjalan Lancar

11.11.2010 (Khamis)

Hari kedua …

Alhamdulillah setelah bertarung 4 jam (dari 8.45 malam – 12.00 tengahari malam).
Pembedahan peringkat pertama Qayyum berjaya. Urat berjaya disambung. Tulang yang retak sudah diletak area tv (aku tak tau nak panggil aper) bagi menyokong urat2 yang terputus.
Doa aku tak putus-putus agar urusan buat Qayyum dipermudahkan Tuhan. Masa nilah baru teringat dosa-dosa lampau yang pernah dilakukan selama ini. Dan aku tahu ramai lagi yang tolong mendoakan buat Qayyum. Hanya Allah yang dapat membalasnya.
Pagi itu, aku segera ke hospital. Tak sabar melihat hero hatiku.
Bila aku sampai je di wad Qayyum, dari jauh dah nampak aku datang, dia terus senyum. Leganya hati aku melihat senyuman manisnya. Hilang sekejap lara di hati. Tapi dia masih lemah dan menahan sakit sebenarnya. Aku tahu. Tapi dia tak tunjuk padaku. Mungkin takut aku akan menangis lagi.
Senyuman yang aku rindukan.
Leganya hati lihat senyuman adik namun disebalik senyumannya penuh kesakitan.
Doktor menerangkan jika kaki Qayyum kelihatan merah dan sihat maksudnya pembedahan tersebut berjaya. Tetapi jika kaki Qayyum kehitaman, pembedahan tersebut tidak berjaya dan kemungkinan kaki Qayyum akan dipotong. Allahuakbar!!!
Ketika itu, Tuhan saja maha mengetahui apa yang aku rasa. Kata-kata doktor memang selalu menyakitkan. Tapi itulah hakikat yang harus diberitahu oleh seorang doktor kerana doktor bukan Tuhan.
Akukan takkan berhenti mengalah. Aku akan terus berdoa setiap saat agar Qayyum segera sembuh.

15 November 2010

Dugaan Berat

Assalamualaikum...
Makan masa sebenarnya untuk menulis tapi ini cara untuk aku luahkan apa yang terbuku di hati. Dan baru hari ini aku punya kekuatan diri untuk menulis. Jika ikutkan hati, aku mahu lupakan semuanya. Jika dapat aku putarkan masa … aku tak ingin ianya berlaku tapi ianya sudah tertulis. Sebagai orang islam, aku harus redha menghadapi semua dugaan yang Allah berikan.
Aku menulis “Cerita Tentang Qayyum” hanyalah untuk pengalaman dan tauladan. Tidak bermaksud menagih simpati.
10.11.2010 (Rabu)
Hari ini ada latihan sukan di sekolah Qayyum. Seperti kebiasaan, setiap pagi kami 4 beranak akan menaiki motorsikal menuju ke sekolah anak-anak terlebih dahulu kemudian baru ke tempat kerja.
Memang kelakuan anak keduaku, Firhan Qayyum agak aneh hari ini. Nenek jugak berkata begitu. Nenek kata muka Qayyum lain pagi itu.
Rupa-rupanya, perubahan itu telah merubah kehidupan anakku Qayyum. Malang memang tidak berbau ...
Selalunya, kakak Balqis akan duduk di hadapan dan Qayyum ditengah-tengah antara aku dan suamiku. Dan selalunya kaki Qayyum akan dinaikkan ke atas pahaku tapi tidak pulak hari itu. Dan aku juga tidak mengingatkan dia hari itu. Sampai di satu persimpangan tidak jauh dari rumah mak, Qayyum menjerit.
“Mama…kaki adik ma” katanya agak perit. Ya! Allah abang! Kaki anakku hampir terkulai dan berlumuran darah.
“Astagfirullahalazim” Suami dengan pantas membawa kami menuju ke klinik berdekatan. Dan aku bagaikan orang gila menjerit-jerit di atas motor..sedangkan Qayyum sedikitpun tidak menangis Cuma menyeringik menahan kesakitan.
Kakinya termasuk dalam sportrim motor. Hampir terkulai. Dan tulang di bahagian pergelangan kakinya hancur (setelah diberitahu doktor baruku tahu).
Dari klinik, aku terus menelefon abah dirumah. Abah datang menghantar kereta. Dan Abah bawa pulang motorsikal kami. Dengan segera kami menuju ke Hospital Sungai Buloh. Dalam kereta aku masih menggogoi menangis. Qayyum Nampak tenang dan langsung tidak menangis tapi mahu terlena. Aku memeluknya sekuat hatiku. Ya! Tuhan, tolong selamatkan anakku. Permudahkan urusan kami Ya! Allah …
Sampai di hospital, kami terus ke bahagian kecemasan. Qayyum masih tidak menangis. Cuma menyeringik menahan kesakitan. Sehingga petugas hospital sampai barulah dia menangis. Dan aku tidak boleh mendengar tangisannya. Hati aku meruntun pedih sangat ketika itu. Aku fikir, lebih baik aku menanti diluar sahaja dari terus menangis di hadapan Qayyum.
Ketika itu … aku seakan sudah tidak malu menangis dan terus menangis dihadapan orang ramai. Nasib baik anakku Balqis menemaniku. Dan aku masih mundar mandir diruangan menunggu sambil berdebar menanti kata-kata doktor. Aku tak kisah pandangan pelik penghuni di hospital itu lagi.
Hampir setengah hari Qayyum masih berada di dalam wad kecemasan menarung kesakitan. Biasalah prosedur hospital kerajaan. Tunggu dan tunggu lagi.
Aku memang tidak keruan tapi aku tidak berdaya untuk menghadap wajah anakku Qayyum. Tidak lama kemudian, lalu suamiku memanggilku kerana doktor mahu berjumpa dengan waris, Ku lihat kaki anakku telah dibalut namun darah masih banyak mengalir.
Beberapa doktor datang mengerumuni Qayyum sambil menerangkan apa yang telah terjadi dan patut dilakukan pada anakku. Hatiku makin pedih. Air mata semakin laju mengalir walaupun di hadapan doktor. Aku sudah hilang malu.
Doktor menerangkan … pembedahan akan dilakukan tapi mereka perlu menunggu doktor pakar pembedahan sampai  Buatlah apa sahaja doctor … asalkan anak aku selamat. Mohonku penuh simpati.
Aku tenung wajah tenang Qayyum. "Adik....sakit tak?" Ya! Allah...sayunya hatiku memandang wajah kecil itu. Betapa beratnya ujianmu Ya! Rabbi. Seandainya dapat digalang ganti. Pasti aku akan menggantinya. Biar aku yang menanggung kesakitan itu. Kenapa anakku Ya! Tuhan? Astagfirullah.....
"Mama...adik taknak tengok Mama kat sini. Mama pergilah jaga kakak. Babah boleh jaga adik". Pinta Qayyum.
Ya! Tuhan. Sesungguhnya Engkau mengurniakan aku anak yang begitu kuat buatku Ya!Allah. Engkau kurniakan kekuatan yang luar biasa buat anakku Ya! Allah.
Terima kasih buat suamiku kerana meminjamkan kekuatanmu pada anak kita. Maafkan sayang..kerana tidak kuat untuk menghadapi semua ini. Aku tahu, dia juga bertarung dengan pelbagai perasaan yang mana satu harus dijagainya. Dan dia terpaksa pura-pura kuat.
Hampir 6 jam berpuasa … kini masa untuk pembedahan Qayyum. Aku mengiringi sehingga ke wad sahaja. Kakiku kaku terus untuk melangkah ke ruang pembedahan. Biarlah suamiku seorang sahaja yang jadi peneman anakku. Aku cium puas-puas anakku.
Sepanjang malam aku tidak keruan. Aku menuju ke ruang solat. Sambil menadah tangan memohon agar dipermudahkan pembedahan anakku. Semoga selamat semuanya. Lalu aku disapa seorang kakak yang turut bersolat diruang solat itu. Mungkin melihat aku terus menangis, dia bertanya apa yang telah terjadi padaku. Setelah menceritakan segalanya .. kakak itu terus memujukku. Katanya, anaknya sedang bertarung dengan penyakit leukemia. Lagi besar dugaan kakak itu alami rupanya. Aku patut lebih bersyukur. Setelah berterima kasih atas kata-kata semangatnya, aku kembali menanti Qayyum dan suamiku di wad.
Ketika ini Qayyum sudahpun berada di bilik pembedahan. Jantung aku semakin berdebar. Ya! Allah...aku mohon padamu..selamatkan anakku. Pulihkan semula anakku Firhan Qayyum. Engkau kurangkanlah kesakitan anakku Ya!Allah. Tidak sanggup aku melihat kesengsaraan dia Ya!Allah. Sesungguhnya Engkau maha mendengar lagi maha mengasihani. Kuatkanlah semangat suamiku..semangat anakku..semangatku..agar dapat bertahan dengan ujianMu ini. Amin.
Alhamdulillah lewat jam 12.00 tengah malam anakku selamat menjalani pembedahan. Hatiku masih berdebar menunggu keputusan pembedahan itu besok pulak.Ya!Allah...ku mohon sekali lagi..selamatkan anakku Firhan Qayyum. kasihanilah dia..dia masih kecil untuk mengerti kesakitan itu Ya!Allah.

28 October 2010

Potong Kek

Demi tak menghampakan Adik Qayyum..aku buat jugak befday cake untuk dia. Sedekah makanan skit kat surau. Jamu makcik2 makan. Tapi adik moody mlm tu...sebab Mama dia tak buat kek Batman Superhero dia...terus majuk..xmo tiup lilin. Puas dok pujuk...ndak jugak dia tapi tak ikhlas jek...
Takpelah janji dia happy...jumpa pakcik2..makcik2..nenek2..datuk2..yang sentiasa mendoakan untuk dia. Yang sentiasa menggembirakan dia.
Puas kena pujuk...takmo tiup lilin...
Dah berejam memujuk..baru nak tiup lilin..tupun tak ikhlas...
Potong kek pun tak iklhas...sebab Mama tak buat kek Superhero dia..Batman..
Begitulah al-kisahnya....semoga Adik Qayyum cepat sihat hendaknya. Hari ni Adik Qayyum ada appoinment kat PPUM lagi. Harap-harap semuakan berjalan lancar.
Alin Marlini - Ini adalah autopublish entry..negh..ngeh..

27 October 2010

Qayyum 6 Tahun

Selamat Hari Jadi Adik …
Tanggal 27 Disember 2004 lahir seorang putera yang ditunggu-tunggu oleh setiap insan dalam rumah kami. Putera pertama dalam keluarga kami. Alhamdulillah..sehabis tsunami melanda 26 Disember 2004..si putera yang dinanti-nanti itu ingin segera keluar melihat dunia penuh pancaroba ini.
Kelahirannya memberi berjuta sinar bahagia pada keluarga kami malah bahagia untuk yang lain jugak. Kelahirannya memang satu keajaiban kerana dialah Sang Putera yang pertama dalam keluarga kami.
Lalu kami namakan anak itu, Firhan Qayyum Bin Rashidan.
Hari ini 27 Disember 2010, genap umur Firhan Qayyum 6 tahun. Adik Qayyum lahir ujung tahun...tu pasal memang manja sangat.
Tahun ini adik Qayyum sambut birthday atas kerusi roda. Maafkan Mama. Dugaan buat kita sekeluarga.
Kesedihan Mama … tidak digambarkan. Sukar buat Mama sebenarnya namun ini hanya ujian dari Allah buat kita sekeluarga. Adik terpaksa menerima dugaan hebat dalam usia Adik yang masih kecil dik...tak tertanggung rasanya... walaupun berat hati Mama menerimanya. Mama redha dik..Mama pasti Allah akan bagi ganjaran yang setimpal dengan kesakitan yang Adik alami. Jika hari ini Adik masih belum boleh berjalan..Mama yakin tidak lama lagi pasti Adik akan bangkit kembali. Mama tahu Adik kuatkan....Mama sentiasa mendoakan untuk Adik.
Selamat Hari Lahir buat anak Mama, Firhan Qayyum. Selama 6 tahun kasih sayang Mama, Babah & Kakak serta keluarga kita semakin kuat. Semoga dipermudahkan segalanya untuk Adik. Mama sayang Adik Qayyum. Mama harap adik Qayyum jadi anak yang soleh, belajar rajin-rajin walaupun adik akan masuk sekolah lambat dari mereka. Mama sentiasa doakan yang terbaik untuk adik Qayyum. Mama sanggup buat apa saja demi adik Qayyum (tapi jangan lebih-lebih dahlah).
Alin Marlini : Tolong doakan yang terbaik untuk Adik Qayyum.

20 October 2010

Abah 63

Cantik kan nombor 20 10 2010....susah nak dapat ni...Cantik nombor ini...secantik itulah kasih sayang aku buat Abahku tercinta. Hari ini..20.10.2010 adalah hari jadi Abah..Encik Matusan Bin Mohd Salimin yang ke 63 tahun. 

Alhamdulillah...Abah masih sihat walaupun kekadang sakit sengal-sengal tapi tetap tunjuk gagah perkasa. Itulah Abah kami 3 beradik.  Abahlah satu-satunya lelaki dalam keluarga kami. Ada Mak, Aku, Adik Tengah & Adik Bongsu dan Abah adalah Hero bagi anak-anak perempuannya.Abah juga wali bagi aku dan adik-adik.

Lelaki ini yang selalu dicintai
Selalu, tanpa ragu
Lelaki ini yang selalu dipuja
Hanya dirimu
Yang bertakhta dalam sanubariku

Selamat Hari Jadi Abah. Doa anakmu sentiasa meniti dibibir ini setiap detik. Semoga Allah merahmati hidup Abah. Semoga Allah memanjangkan usia Abah. Semoga Allah memurahkan rezeki pada Abah. Abah memang The Best...buat selamanya. Orang sayanggggggg....Abah....

~ Abah tunggu ye..nanti kami buat suprise untuk Abah...tapi bukan hari ini tau....

8 October 2010

Kisah Raya Akak Kembang 2010 (Part 2)

Sambung balik versi malam plak...tak sempat nak make-up2..lepas maghrib jek ada orang datang..aku pun just pakai bedak ngan lipstik jek...tapi ayu lagi...Versi malam khas untuk sedara mara plak..tu pun aku tak jemput semua pun... 

Kiri kanan rumah aku pun buat open house..aku titipkan Encik Suami jek pergi sebab aku sedang sibuk di rumah. Mesti dorang pun pelik, apsal aku tak jemput dorang..sorilah...bajet ciput..nanti wat house warming..aku jemput kalian ek...
Bersama-sama tetamu yang paling ku nanti2kan..kakak kesayanganku...maklumlah takder kakak...tak sangka sudi jugak Kak Fieda singgah umah orang ek...rindu benor aku ngan pompuan ni...walaupun sekejap jek bertemu...harap2 boleh singgah lagi lamer ek...
Tukang masak merangkap designer deco umah aku...adik tengahku ...mekacihlah sebab sudi tolong akak masak rendang yang sedap tu..pehtu tolong touch-up2 umah den..pehtu tolong sponsor2...saper2 nak pakai perkhidmatan dia leh contact aku ek...
You are  the best! Mekacih jugak pada adik bongsuku sebab masak laksa yang marvelous....mekacih gak kat future MIL dia yang sudi singgah.... 
Walaupun tak sempat bertemu kengkawan di siang hari..ko datang jugak ek Salina...luv u lahh....hehehehe...ni member dari Form 1 gak..sampai Form 5. Kebanyakan member gegurls ..semua geng dari form 1...Tini jek tak dpt datang...aku pahaammmmm.....
Wif my makcik2 yang still vounge gitu...tgklah mukaku yang dah hancur lebur tu...sangat panas..sangat berpeluh..sangat capek...tapi suker bangat...
Makcik2 aku  sibuk nak bergambar ngan "Lampu Ajaib" aku tu..hentam sajalah...Makcik saku yang paling kiri siap posing maut kat tepi LA aku tu..katernya nak TAG kat FB ..suruh anak dia kat Kedah beli gak...kikikiki...
Bersama Moksuku yang vouge gitu...dia ni Mak Andam...so, sesaper nak kawin ker..bertunang ker..sila2 contact aku ek...blh diskaun lagi...(nyampah nengok muka sendiri...kikikki)
My uncle Dato' Sukri (memandai jek aku tambah "Dato" tu...hehehehe...moga-moga 1 day) & my makcik (adik ipar mak aku) Cik Pah & anak terunanyer tersengih jek kat belakang tu...
Aku tak tau maybe sibuk layan orang..tak banyak pun gambar my anak dara dan anak teruna. 1 ni je kot sempat snap..sib baik sempat senyum..

"Alamak dik...Mama luper nak wat rambut pacaklah....." Betapa sibuknyer aku sampai anak pun tak sempat nak touch up..bibik2 2 orang tu sibuk touch up diri sendiri...kikiki..tapi adik still encem...
Dan ni pun satu-satunyer gambar tuan rumah together2..Muka makin sememeh..Encik Suami sangat  sibuk mengemaskini makanan...mekacih laling atas kerjasama ...
Teng!Teng!...nilah "Lampu Ajaib" aku. 
Hampir jam 11 baru abih majlis...Penat tak ingatlah..ni baru kecil-kecilan. Sib baik ada mak ngan adik-adikku..tanpa dorang kelam kabut hidupku...
Pada yang datang terima kasih aku ucapkan.Pada yang tidak ku jemput, jangan berkecil hati..ada rezeki aku jemput ye...
Pada yang tidak ada muka dlm blog aku ni..mintak maaplah..mungkin jurugambar tak sempat nak snap kot...len kali..leh kt bergambar lagi ek...

6 October 2010

Kisah Raya Akak Kembang 2010 (Part 1)

Asyik pergi open house orang jek..kali ni aku anjurkan open house...bukan open sangatlah..konsep dia cam nih ..kawan2 sekelas aku masa sekolah menengah dulu nak berayer di rumah baruku...aku relakan diri jugak adakan majlis ni khas untuk dorang..tapi taklah ku jemput semua..pasal bajetku ciput ajek..pepahamlah masuk umah baru ni semua kena pakai uang... 
Mala & Family adalah 1st guest yang datang umah. Nasib baik makanan dah siap masak. Nilah member aku dari sekolah rendah lagi..masa sekolah kat Sekolah Kebangsaan Sungai Pelong dulu...still bersama-sama walau aku punyer anak 2 dan Mala punyer anak 4. Dia pun duduk kat area umah aku tapi Saujana 1.
Member opih aku..kalau tak panggil raser berdosa plak...Kak Wani & family..satu-satunya member opih yang datang...
Masih ingat muka2 ni?Hehehe..yang baju ijo tudung kuning tu Lily..ala..minggu lepas yang aku pi open house dia tu...yang belah kiri aku pun ada gak..Ijue...Lily ni pun member aku sedari kecik2 lagi..best friend forever..Ijue plak member dari form 1-5 kat Sekolah Menengah Bukit Gading (Faizal Tahir pun satu sekolah ngan aku tau) 
Yang ni family Ijue, Lily ngan Linda (adik Lily) camlah korang kenal kan....nampak tak krusi tu..kan aku selalu ckp ngan korang umah aku kosong jek..krusi pun takdak...hehehehe..krusi tu baru sampai jumaat lepas atas belas kasihan Abah aku..dan sokongan Mak aku...mekacih...kalau idak...korang duduk kat lantai jelah ek...
Anak dara aku ngan anak2 dara Ijue....dulu depa ni satu sekolah Tadika....anak dara Ijue ni memang peramah orangnyer..suker make up lagi cam maknyer gak...kikiki..Ijue pun makin vounge sekarang...siap pakai bulu mata rozita che wan lagi...kikikiki...aku pun turut berkenan ngan bulu mata Ijue tu...Bila katner jue????
Mak aku yang sedang control cun...Abah belum sampai..Abah pi mancing...aku paksa Mak tidur umah aku..pasal nanti Mak leh tolong kemas2...kikikiki..Mak den ni takleh tengok barang bersepah...rimas katernye....
Sekian dulu untuk sessi siang...nanti aku update sessi malam plak ek....